Waspadai persalinan dengan metode 'forceps'. Seberapa berbahayakah itu?

Dari beberapa metode persalinan, metode 'forceps' masih diterapkan meski tak lagi populer untuk membantu kelahiran bayi. Apakah itu?

790 views   |   2 shares
  • Proses persalinan adalah pertaruhan hidup dan mati antara ibu dan bayi. Itulah yang membuat momen persalinan menjadi saat-saat paling genting.

  • Sedikitnya ada 5 metode persalinan telah dikenal dewasa ini. Masing-masing metode dikembangkan untuk membantu mengatasi berbagai macam kendala selama proses persalinan. Salah satunya adalah metode persalinan dengan bantuan forceps.Apakah itu?

  • Metode persalinan forceps

  • Ketika melahirkan secara normal, dokter atau bidan seringkali dihadapkan pada kondisi membantu persalinan menggunakan alat bantu yang disebut forceps. Forceps memiliki bentuk seperti penjapit yang dibuat dari bahan logam dengan beberapa jenis.

  • Prinsip kerja forceps adalah untuk membantu ibu mengeluarkan bayinya dengan cara menjepit kepala bayi dan kemudian menariknya keluar.

  • Risiko metode persalinan forceps

  • Seperti diberitakan laman ABC News, "Seorang ibu di Amerika, Rachel Melancon, berduka selang tidak berapa lama setelah melahirkan bayinya. Petaka tersebut berawal ketika Rachel mengalami kesulitan saat mengejan dan akhirnya kelelahan.

  • Ironisnya, dokter yang membantu proses persalinan waktu itu, dr.George Backardjiev melakukan kesalahan. Backardjiev mengaku sewaktu akan dilahirkan letak bayi Rachel tidak sesuai pada tempatnya. Ia kemudian berusaha membetulkan posisi bayi tersebut dengan tangannya. Namun, cara ini ternyata tidak membuahkan hasil. Ia akhirnya memutuskan menarik bayi tersebut keluar dengan menggunakan forceps.

  • Selama proses persalinan Rachel mengaku "Saya merasa bayi saya ditarik paksa keluar. Lalu tiba-tiba terdengar suara "krek" seperti ada sesuatu di dalam tubuh saya yang retak. Setelah itu dokter buru-buru menjahit saya dengan kondisi bayi masih berada di jalan lahir dan kemudian memutuskan untuk segera melakukan operasi cesar darurat. Setelah bayi saya berhasil keluar, seketika itu juga ruangan menjadi sepi—sangat sepi. Tidak terdengar sedikitpun ada suara tangisan bayi. Dokter dan beberapa stafnya kemudian meminta suami saya keluar dan setelah itu saya tidak mampu mengingat apa-apa lagi."

  • Advertisement
  • Rachel mengatakan "Bayi saya meninggal dengan kondisi tempurung kepala retak dan sumsum tulang belakang rusak. Ia hanya mampu bertahan selama 5 hari setelah alat penopang kehidupannya dicabut."

  • Amankah metode persalinan forceps?

  • Selama ini melahirkan dengan metode forceps dapat menjadi salah satu cara untuk membantu proses persalinan. Selama dilakukan oleh orang yang ahli dalam bidangnya dan sesuai dengan prosedur, persalinan forceps sebenarnya bisa dibilang cukup aman.

  • Namun demikian, pengunaan metode forceps saat ini sudah mulai jarang dilakukan oleh petugas medis untuk membantu proses persalinan. Ada beberapa alasan yang mendasari, di antaranya:

  • 1. Berisiko menyebabkan rasa nyeri hebat pada daerah anus dan vagina pascapersalinan.

  • 2. Berisiko menyebabkan infeksi pada saluran kelamin bagian bawah.

  • 3. Berisiko melukai bayi, hingga menyebabkan kematian.

  • 4. Secara psikologis berisiko menciptakan rasa trauma dan ketakutan pada ibu ketika memutuskan untuk hamil lagi.

  • 5. Berisiko menyebabkan hilangnya kemampuan untuk mengendalikan otot kantung kandung kemih.

  • Berhati-hati ketika akan menggunakan metode persalinan forceps

  • Menarik paksa bayi keluar pada saat proses persalinan menggunakan alat bukanlah sesuatu yang alami dilakukan. Oleh sebab itu, jauh-jauh hari sebelum proses persalinan dimulai ibu perlu memeriksakan kondisi kesehatan tubuh serta janinnya sesering mungkin. Diskusikan setiap keluhan yang dirasakan dengan petugas medis yang akan membantu menangani proses persalinan. Kedekatan hubungan yang terjalin antara ibu dan para petugas medis, membuat mereka memahami metode apa yang sebaiknya digunakan pada saat persalinan nantinya.

Anda suka artikel ini? Bagikan dengan teman-teman

Saya seorang guide paruh waktu di Bali, anak kedua dari 5 bersaudara. Saya sangat menyukai alam dan bertemu dengan banyak orang dari berbagai negara.

Waspadai persalinan dengan metode 'forceps'. Seberapa berbahayakah itu?

Dari beberapa metode persalinan, metode 'forceps' masih diterapkan meski tak lagi populer untuk membantu kelahiran bayi. Apakah itu?
Advertisement
Beritahu kami opini Anda
 

Terima kasih telah berlangganan. Silakan nikmati artikel-artikel terbaru kami

tumblr